Sex mak janda

Keputusan SPM masih lagi belum diumumkan jadi perkara yang best sekali lepak dan tidur sampai tengah hari.

Kawan-kawan memangil aku M, berpewatakan sederhana, dan aku rasa aku salah seorang pelajar yang agak glamour[ glamour ala kampong] ketika itu.

Sex mak janda-51

Badan aku berpeluh-peluh begitu juga dengan mak janda. Dia ketawa lagi sampai air yang dia minum keluar dari mulutnya dan tersembur kemuka aku. Secara sedar tak sadar aku memegang buah dadanya dari luar, lembut dan enakàöjangan kasar sangat sakità.pegang slow-slowöà.tangan aku mula masuk melalu celahan T-shirtnya dari atas. Sambil aku main-main buah dadanya, Tangannya masih meramas-ramas kotel ku sekali-sekali dia surun tarik. ôcukuplah kak sakit sangatö dia mula mengurangkan picitannya dan keenakkan mula dirasai.

Selepas minum air coke aku minta nak guna tandas untuk mandi sekejap. Bila aku rasa dah lama tunggu, aku fikir mak janda dan siap kencing aku pun tak fikir panjang aku terus ke tandas dan buka pintu, terkejut besar aku. Aku angkat tuala untuk mengesat mukaàà.sedar pulaà..kotel aku terbuka luas. Terus terang aku katakan aku tak pernah buat kerja macam ini lebih-lebih lagi dengan perempuan, kepala kotel aku kembang dan berdenyut-denyut, tiba-tiba dia picit kepala kotel aku dengan kuat. Aku teringin sangat untuk memegang buritnya, tapi jauh kebawah sekali-sekali tangan kiri aku meramas-ramas punggungnya. ôkak saya main yang kakak pulaàkakak berdiri saya dudukö.

Semasa tingkatan 4/5 aku selalu digosipkan dengan beberapa orang pelajar, walaupun aku sendiri tidak berminat untuk bermain cinta semasa di sekolah.

Ramai kawan-kawan perempuan mengaku yang aku adalah mereka punya.

Disebabkan ketiadaan lori untuk menghantar perabut, aku terpaksa tunggu hingga malam di kedai perabut tersebut.

Untuk mengelakkan rasa risau mak Janda, aku talipon beritahu dia mungkin akan sampai jam 10.00 atau 11.00 malam.Nak dijadikan cerita, pada suatu malam kakak ini sendiri yang menghidangkan minuman, jadi kami tertanya-tanya juga maklumlah tauke sendiri yang layan bukan senang nak dapat. Mak janda tanya kumpulan kami ada sesiapa nak kebandar besok, kami tanya pasal apa, dia kata dia nak minta tolong bayar perabut dapor yang telah ditempah di sebuah kedai di bandar dan minta tolong bawa balik sekali.Memandangkan kami memang tak ada duit, kami jawab serentak tidak ada.Sehigga aku terkejut bila dia kata ôdahàdahà.dahö lalu menolak daun pintu dan menutupnya. Keluar bilik air aku masih lagi pakai tuala lusuh tu. Bila lihat mak janda aku rasa malu yang amat sangat, mak janda hanya jeling saja. ôTak apalah silap kakak juga tak kunci pintuö. Bulunya agak kasar dan panjangnya tidak sekata, ditengah-tengah buritnya bulu agak panjang dan di kiri kananya pendek.Aku jadi kelu terdiam seketika kotel aku tiba-tiba saja naik terhinggup-hinggup tak tahu apa nak buat. Untuk menghilangkan rasa malu, aku ambil duit RM 50 baki duit tadi dari seluar di tangan dan hulur padanya, aku kata.. Aku terpaksa menyelak bulu-bulunya untuk melihat rekahannya.Aku tidak begitu rapat atau kenal sangat dengan dia sebab sebelum ini dia tinggal di bandar bersama suaminya.

Tags: , ,